Selamat Datang di Website MGMP IPA SMP Kabupaten Blitar. Bapak/Ibu yang berminat artikelnya dimuat di website ini silakan kirim ke email kami: slametriyadi19660712@yahoo.co.id

Selasa, 07 September 2010

RADIOAKTIFITAS

Radioaktivitas adalah peristiwa pemancaran sinar-sinar alpha (a), beta (b), gamma (g) yang menyertai proses peluruhan inti.
Sinar a :
- identik dengan inti atom helium (2He4)
- daya tembusnya kecil tapi daya ionisasinya besar.

Sinar b :
- identik dengan elektron ( e.)
- daya tembus cukup besar tapi daya ionisasinya agak kecil

Sinar g :
- tidak bermuatan (gelombang elektromagnetik).
- daya tembus paling besar tapi daya ionisasinya kecil (interaksi berupa foto listrik, Compton den produksi pasangan).

Kuat radiasi suatu bahan radioaktif adalah jumlah partikel (a, b, g) yang dipancarkan tiap satuan waktu.

R = l N

R = kuat radiasi satuan Curie
1 Curie (Ci) = 3,7 x 1010 peluruhan per detik.
l = konstanta pelurahan, tergantung pada jenis isotop dan jenis pancaran radioaktif, yang menyatakan kecepatan peluruhan inti.
N = jumlah atom.

Waktu paruh (T ½) adalah waktu yang diperlukan oleh ½ unsur radioaktif berubah menjadi unsur lain.

T½ = ln 2/l = 0,693/l Þ N = Noe-lt = No(½)-t/T

Jadi setelah waktu simpan t = T½ massa unsur mula-mula tinggal separuhnya, N = ½ No ATAU setelah waktu simpan nT½ Þ zat radioaktif tinggal (½)n

Sinar radioaktif yang melewati suatu materi akan mengalami pelemahan intensitas dengan rumus:

I = Ioe-mx

Io = intensitas mula-mula (joule/s.m2)
m = koefisien serap materi (m-1 atau cm-1)
x = tebal materi/bahan (m atau cm )

Bila I = ½ Io maka x = 0,693/m Þ disebut HVL (lapisan harga paruh) yaitu tebal keping yang menghasilkan setengah intensitas mula

Jenis detektor radioaktif:

1. Pencacah Geiger(G1M) : untuk menentukan/mencacah banyaknya radiasi sinar radioaktif

2. Kamar Kabut Wilson : untuk mengamati jejak partikel radioaktif

3. Emulsi Film : untuk mengamati jejak, jenis dan mengetahui intensitas partikel radioaktif

4. Pencacah Sintilad : untuk mencacah dan mengetahui intensitas partikel radioaktif.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar